Ekspresi | Les Private Arab-Inggris via WA dan FB Gratis | Sunda | Kontak | Gmail | Uang Adsense
Kuliah Sistem Informasi,
Jurnal Ilmiah Sistem Informasi
STMIK JABAR
LP3I Tasikmalaya
Jurnal STAI al Falah
Bisnis Bitcoin | Daftar Isi | Tools Penting | PrivacyPolicy | Jago Bahasa Inggris dan Arab | Kamus | Kamus Google

Friday, November 21, 2014

Indonesia Masih Mental Miskin Terlihat Pada Reaksi Harga BBM?

Satu hal yang saya setuju dengan kenaikan BBM: “Subsidi tidak tepat sasaran dan akan dialihkan ke sektor produktif.”

Yang sedang saya nanti: “Pemerintah harus jelas, berapa penghematan yang diperoleh dari pencabutan subsidi BBM dan berapa persen saja alokasi untuk sektor produktif tersebut?” Ini penting agar tidak terjadi penyalahgunaan realokasi anggaran.


Fakta menarik di lapangan menunjukkan banyaknya mental masyarakat yang kurang tepat. Ternyata ada masyarakat yang masih rakus!!!

Sebelum kenaikan BBM diumumkan, banyak orang yang ngantri di SPBU. Sebelumnya, saya kira mereka yang ngantri hanya kalangan bawah (miskin).

Ternyata ada isu, mobil-mobil pribadi ikut ngantri juga. Motor milik orang yang berkecukupan pun ikut ngantri.

Terus, ada SPBU tutup sebelum pengumuman kenaikan BBM dilakukan. Gosipnya, agar bisa jualan dengan harga baru di keesokan harinya.

Kalau pedagang langsung menaikan harga produknya ini memang sudah lumrah terjadi, meskipun kurang ajar juga sih. Mereka membeli dengan harga lama (murah), tapi ingin menjual dengan harga baru (jauh lebih mahal).

Kapan ya Indonesia punya mental kaya?
Saat naik BBM, enggak ngantri kali…. Kita siapkan membelinya dengan harga baru. Kenapa sih?

Saat harga produk naik, tapi kita masih membelinya dengan harga lama. Kenapa kita tidak menjual dengan harga lama saja ya…?


Kalau kita mampu membeli sepeda motor lebih dari Rp 10 juta. Masa iya tidak mampu membeli harga BBM seharga Rp 8.500 per liter, padahal rokok dan kopi menghabiskan lebih dari Rp 10.000 per hari. Ah, mental sihhhhh….!!! Ingin untung sendiri….!

"Bitcoin and Forex are high risk business. We must join them smartly."
Belajar Bahasa Inggris dan Arab di WA dan FB Gratis!

1 comment:

  1. wah iya bener banget, mungkin rakyat belum siap kalau harga bbm tanpa subsidi ya mas ;)

    ReplyDelete