Ekspresi | Les Private Arab-Inggris via WA dan FB Gratis | Sunda | Kontak | Gmail | Uang Adsense
Kuliah Sistem Informasi,
Jurnal Ilmiah Sistem Informasi
STMIK JABAR
LP3I Tasikmalaya
Jurnal STAI al Falah
Bisnis Bitcoin | Daftar Isi | Tools Penting | PrivacyPolicy | Jago Bahasa Inggris dan Arab | Kamus | Kamus Google

Friday, March 6, 2015

Susahnya Menerjemahkan Bahasa Inggris Quran

Salam Penerjemah,

Kata orang, bahasa Arab yang digunakan dalam Quran itu tingkat tinggi sehingga kalimat-kalimat indah dalam Quran mampu membuat para penyair kawakan bangsa Arab pada masa itu bertekuk lutut.


Bahkan ada yang mengatakan bahwa Quran merupakan tolok ukur pengembangan tata bahasa Arab. Jadi, menurut tulisan pada sebuah blog, sebelum datangnya Quran, belum ada tata bahasa Arab. Namun kita masih butuh referensi lagi: “Benarkah bahasa Arab pernah hidup lama tanpa ilmu tata bahasa?”

Kembali ke terjemahah. Karena bahasa Quran dikategorikan syair tingkat tinggi, maka tidak aneh kalau harus diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dalam bentuk syair juga.

Sayangnya, saya sebagai orang Indonesia yang baru belajar bahasa Inggris merasa aneh dengan sebagian terjemahan bahasa Inggris, bahkan sebagian terjemahan bahasa Indoneia pula.

Ini contohnya:
“Thee (alone) we worship and Thee (alone) we ask for help.” (QS 1: 5)

Terjemahan bahasa Inggris di atas diambil dari buku Islamic Monotheism karya Mir Valiuddin (1978 : 2). Sedangkan terjemahan bahasa Inggris menurut terjemah The Holy Qur’an karya A. Yusuf Ali terbitan 1983, bunyinya begini:

“Thee do we worship, and Thine aid we seek.”

Tulisan bahasa Arabnya kan begini:
x$­ƒÎ) ßç7÷ètR y$­ƒÎ)ur ÚúüÏètGó¡nS ÇÎÈ  

Mari kita kenali terjemah bahasa Inggrisnya secara harfiah:

“Thee (alone) we worship and Thee (alone) we ask for help.”
Terjemah harfiah:
“Kamu (sendirian) kami menyembah dan Kamu (sendirian) kami memohon pertolongan.”

Atau yang ini:
“Thee do we worship, and Thine aid we seek.”
Terjemah harfiahnya:
“Kamu benar-benar kami menyembah, dan bantuan-Mu kami minta.

Yang saya heran adalah kenapa bahasa Inggrisnya seperti itu, padahal kalau kalimat sederhananya bisa seperti ini:

Terjemah asli: “Thee (alone) we worship and Thee (alone) we ask for help.”
Terjemah saya: “To You (alone) we worship and To You (alone), we ask for help.” Atau You-nya diganti dengan Thee.

Jadi, kenapa tidak ada kata atau makna “to” (kepada) ya… padahal terjemahan bahasa Indonesianya yang ada dalam Terjemah Quran di negeri kita begini:

“Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.”

Nah, dengan melihat ‘keanehan’ terjemahan di atas, maka jelaslah sudah bahwa menerjemahkan itu bukanlah hal yang mudah walaupun bukan pula yang mustahil. Solusinya, selain kemampuan bahasa Inggris yang harus mumpuni, kemampuan bahasa Indonesia juga harus keren, plus wawasan Islam dan koleksi referensi seperti terjemah Quran dan Hadits. Baru bisa jadi penerjemah buku-buku tentang Islam.


Kalau sulit, sebaiknya ditulis saja bahasa Inggrisnya, biarkan editor yang menerjemahkannya. He..he.. Tapi harus usaha dulu agar kita tidak dicap penerjemah amatiran. J

"Bitcoin and Forex are high risk business. We must join them smartly."
Belajar Bahasa Inggris dan Arab di WA dan FB Gratis!

No comments:

Post a Comment