Ekspresi | Les Private Arab-Inggris via WA dan BBM Gratis | Sunda | Kontak | Google | Gmail | Uang Adsense
Toko Baju Online Abah + Bonus
LP3I Tasikmalaya
Bahasa Arab (Kelas 1 SD sampai Universitas)
Bisnis Bitcoin | Daftar Isi | Tools Penting | PrivacyPolicy | Jago Bahasa Inggris dan Arab | Kamus | Kamus Google

Monday, August 24, 2015

Menghitung Seekor Hewan Bahasa Jepang

Hello Katabah!
Sekarang kita akan belajar tentang satuan untuk menghitung hewan, seperti: dua ekor burung, dua ekor kambing, tiga ekor burung, dan lain-lain.

Dalam bahasa Jepang, satuan tersebut menggunakan kata “hiki”. Mari kita lihat contoh-contoh berikut ini:

1. Ni-hiki no neko.
(Dua ekor kucing)


2. Ni-hiki no uma
(Dua ekor kuda)

Melihat kedua contoh di atas, maka kita tahu bahwa meskipun jumlahnya jamak (lebih dari satu), kata benda (hewan) bahasa Jepang tidak berubah. Ini sama dengan bahasa Indonesia ya…!

Namun jangan lupa, antara kata “hiki” dan kata benda (hewan) harus ada “no”. Dan perlu dicatat juga bahwa “hiki” biasa digunakan untuk hewan, ikan dan serangga saja.

Mari kita lanjutkan ke contoh-contoh selanjutnya:

3. San-biki no uma
(Tiga ekor kuda)

4. Yon-hiki no uma
(Empat ekor kuda)

Selanjutnya, kita lihat penggunaan “wa” untuk menghitung burung:
5. Ni-wa no tori.
(Dua ekor burung)

6. San-wa no tori.
(Tiga ekor burung)


KETERANGAN:
Satuan –hiki digunakan untuk binatang-binatang kecil, seperti: anjing, ikan, kucing, serangga, dan lain-lain.

Satuan –hiki memiliki pengecualian penulisan pada:
a. ippiki: seekor
b. sanbiki: tiga ekor
c. roppiki: enam ekor
d. happiki: delapan ekor
e. juppiki: sepuluh ekor


Satuan –wa digunakan untuk binatang jenis unggas, seperti: burung, ayam, dan lain-lain.

"Bitcoin and Forex are high risk business. We must join them smartly."
loading...

No comments:

Post a Comment